Wednesday, January 24, 2018

Berani

Pagi ini seperti biasa akan menjengah ke laman facebook. Melihat apa yang menarik dikongsi oleh rakan-rakan. Ramai yang berkongsi artikel mengenai Dr. Mohammed, pakar ekonomi anak lelahiran Pulau Pinang. Apa yang saya tertarik adalah mengenai prinsip hidupnya yang berpegang kepada kata-kata seorang penulis bernama Pramoedya Ananta Toer :


Dalam hidup kita, cuma satu yang kita punya iaitukeberania. Kalau tidak punya itu, lantas harga apa hidup kita?
Benar. Keberanian itu yang menyebabkan kita bangkit semula dari kejatuhan. Keberanian itu yang membuat ke maju terus kehadapan. Keberanian itu menyebabkan kita bergerak, tidak duduk ditakuk lama. 

Menurut Hamka, berani adalah salah satu elemn yang mnyerlahkan peribadi. Menurutnya lagim peribadi yang berani adalah yang sanggup menghadapi segala kesulitan atau bahaya dengan TIAK KEHILANGAN AKAL. Saban hari kita dengar manusia berani, tapi berani tanpa akal. Seorang Perompak berani merompak tetapi beranunya tanpa akal. Orang bunuh diri berani mengambil nyawa sendiri tapi berani tanpa akal. berani tanpa akal maka ia bukanlah berani yang sebenar.

Hamka juga menegaskan kesihatan tubuh dan jiwa adalah berkait langsung dengan keberanian. Seterusnya pendidikan juga adalah penyumbang kepada keberanian. Berani kerana benar adalah berani dengan ILMU. Sifat berani ini yang ditunjukkan oleh Dr Mohammed dalam keberaniannya memperjuangkan ktidaksamarataan ekonomi di negara ini.

Refleksi kepada diri akan keberanian ini. Tahun 2018 adalah tahun untuk berani. Ada beberapa projek yang perlu dilaksanakan dengan memulakan langkah berani. Baru sahaja minggu lalu dipanggil orang atasan untuk membentangkan projek. Asal projek yang tidak seberapa kini sudah berubah menjadi projek luar biasa. Kuncinya berani menyahut cabaran.

Kesimpulannya, hidup ini sentiasa ditemukan dengan cabaran yang memerlukan keberanian. Selama ada berani dalam diri, betapa besar kesulitan yang dihadapi, percayalah! kita akan mampu menanganinya!

Salam sayang,
Dr Mimi


Friday, February 20, 2015

Hobi saya membaca.



Bismillah,

Antara misi tahun 2015 adalah untuk kembali membaca. Dengan membaca akan dapat banyak perkara yang boleh dikongsikan dengan orang lain. Hari ni saya baca satu buku yang menarik.


Pra kata pun sudah buat kita banyak berfikir. Buku ini bertemakan "Dengan semangat Iqra, Memugar Budaya Ilmu".

Ya, Iqra! Kalam Allah yang pertama diturunkan.

Dato' Dr. Siddiq Fadzil dalam ulasasannya melahirkan kehairanan bagaimana umat Islam yang tahu perintah pertama agamanya adalah iqra' tetapi berada dalam kelesuan budaya ilmu. Lihatlah kemunduran umat Islam kini. Kita boleh refleksi diri dengan pembacaan Al Quran. Adakah semata-mata motif untuk ta'abuddiy yang sekadar ritual mencari pahala? Pembacaan pasif tanpa tadabbur? Tanya pada diri sejauh mana kita merenung dan menangkap mesejnya secara responsif?

Kegagalan kita dalam pembacaan Al Quran ini yang membawa kepada kemunduran umat ini.

Perintah Iqra' ini telah berjaya mengubah bangsa Arab dan juga dunia. Barat hari ini terhutang budi dengan ketamadunan Islam yang mementigkan keilmuan yang menyumbang kepada perkembangan sains dan teknologi.Namun, itu adalah masa kegemilangan Islam yang lalu.

Hakikatnya, umat kini sangat lesu. Siddiq  menulis sekiranya mahu dibangkitkan umat ini, Maka, semangat Iqra' perlu disegarkan. Semangat Iqra' adalah ghairah merebut ilmu demi pengabdian kita kepada Allah. Sumber Ilmu adalah daripada Allah.

Di bab pertama, persoalan yang menarik muncul.

"Apakah Hobimu?"

Pelabgai jawapan kita perolehi bila soalan itu ditanya.

"Hobiku mengumpul setem. Hobiku menonton television"

Ada juga menjawab,

"Hobiku membaca"

Penulis melahirkan kehairanan akan jawapan ini.Satu persoalan dilontarkan.

'Apakah benar sekiranya seseorang menjawab, Hobiku minum air. Padahal setiap orang minum air? Bukankah minum air itu satu keperluan?

Maka, sama juga dengan membaca. Membaca itu satu keperluan. bukan Hobi!

Membaca bukan hobi tapi adalah konsep hidup. Iqra'! Perintah pertama yang perlu dipandang serius. Perintah yang mengubah penduduk dunia.

Kita sepatutnya merenung kembali kisah penurunan wahyu. Kenapa Iqra? Kenapa Baca? Bukan betulkan Akhlak? atau bukan perkara lain?

bersambung...

Thursday, February 05, 2015

Misi 2015

Saya berada di IJN. Alhamdulillah ayah selamat menjalani pembedahan bypass di jantungnya. Saya menemani mama dua hari ni. Jadi kena buat kerja di sekitar IJN.

Bila direnung kembali, perjalanan hidup ini Allah memang susun cantik. Saya berada sebulan di lembah Klang untuk 'industrial attachment'. Mama yang memang perlu peneman dapat juga peneman di IJN ini atas susun atur kehidupan yang Allah rencanakan. Kerja saya flexible, boleh buat di mana sahaja. Oleh itu tiada masalah nak pergi ke mana-mana. 

Cuba kita semua renung perjalanan hidup selama ini. Memang akan kita nampak Allah susun hidup ini dengan penuh Rahmah. Ada sebab sesuatu itu berlaku. Jangan pernah sesali apa yang berlaku dalam kehidupan. Muhasabah dan jadikan pandunag untuk terus ke hadapan.

Usia sudah mencecah pertengahan 30an. Banyak perkara yang dipelajari. Waktu inilah masing-masing berusaha membina kerjaya. Diri sendiri tak terlepas. Kalau dilihat...banyak sangat tanggungjawab dan perkara yang nak dilakukan. Tiga misi yang hendak dicapai, misi kerjaya, dakwah dan keluarga. 

Misi Kerjaya, dalam tahun ni, perlu confirm. Ya, dah nak masuk 3 tahun tapi belum lagi confirm. Requirement untuk confirm memang sangat tinggi. Nak kena ada Ir,, dan paper ISI. Memang jenuhlah. Tapi, buat pelan-pelan...semoga dapat penuhi keperluan semua tu.Selain itu, misi untuk buat networking dan polish skill juga diteruskan. 

Misi Dakwah, tahun ni akan membantu unit remaja untuk hasilkan satu modul remaja. Disamping itu nak memperkasakan team aktivis remaja di negeri. Saya beri 2 tahun untuk saya bangunkan team ini. Alhamdulillah, 1 tahun yang penuh cabaran telah dilalui. Tahun ini semoga lebih sukses!

Misi Keluarga adalah untuk menimang cahaya mata. Akhirnya, seteah banyak kali melengahkan,  saya telah pergi bertemu pakar. Kami dalam proses untuk dapatkan anak. Jadi mohon doa semua :)


Semoga tahun ini Allah beri kemudahan untuk menjalankan misi-misi ini.Amin...

Wednesday, January 28, 2015

Menulis

Bismillah,

Sudah lama tidak mencoret di sini. Rasa kekok. Rasa pelik.

Itu tanda memang sudah lama tidak menulis. Menulis memerlukan latihan dan pembacaan. Malangnya, Kedua-dua pun tidak begitu diambil perhatian semenjak pulang ke Malaysia.

Sudah hampir 3 tahun pulang.

Sememangnya, sejak kembali ke sini, jarang saya bercerita mengenai bumi Scotland itu. Tidak bercerita untuk tidak berasa rindu. Bila rasa itu datang, saya sibukkan diri dengan kerja-kerja di sini.

InsyaAllah akan kembali menulis di sini. Biarlah selepas ini lebih istiqamah. Biarlah coretan akan datang dapat memberikan sesuatu kepada pembacanya.

Jumpa di entri seterusnya :)

Wednesday, October 09, 2013

New Chapter

Bismillah...

Alhamdulillah, minggu ini genap usia 32 tahun. Rasanya sekejap sahaja masa berlalu. Saya masih ingat dahulu kami adik beradik selalu main pondok-pondok depan rumah. Panjat pokok maggis, kutip bunga raya untuk masak-masak, main cikgu-cikgu. Pondok kami namanya "Restoran Anggerik Desa". Zaman itu rasanya baru sahaja berlalu. Zaman enjoy! tidak perlu fikir tanggungjawab yang berat.

Di usia 32 tahun, memang banyak tanggungjawab. Di universiti, di rumah, dalam masyarakat. Tapi saya masih enjoy! Enjoy dengan kehidupan saya. Betullah kata orang, makin lama hidup makin banyak makan garam. Makin banyak pengalaman. Pengalaman benar-benar mengajar saya erti kehidupan. Dari menjadi orang yang 'ntah apa-apa' hingga diubah menjadi seorang 'manusia'. Semua itu pengalaman.

Isnin lalu, satu lagi pengalaman saya lalui. Percaya atau tidak, saya tidak pernah dapat 'surprise birthday party'. Ini pengalaman baru saya. Petang itu, saya mengajar student tahun 4. Kelas pukul 3, sudah tentu kelas yang agak mencabar. Sayalah orang pertama yang melangkah masuk kelas. Agak-agaknya, apa perasaan ketika itu. Marah! Tak lama kemudia masuk pula 4 orang pelajar Cina. Bila bertanyakan mana yang lain, jawapannya mereka tengah makan tengahari. Apa perasaan saya? bertambah marah! 15 minit berlalu, barulah muncul 5 orang pelajar lelaki Melayu. Saya teruskan kuliah tanpa menunggu yang lain. Hati menahan marah.

Pukul 3.30 barulah kelas lengkap. Pelajaran hari itu tidak banyak kerana kelas hanya 1 jam. Di hujung kuliah saya mainkan video yang agak panjang. Apabila video mencecah minit ke 10, ada yang sudah resah gelisah. Keluar masuk kelas. Dalam hati, saya rasa geram. Mahu sahaja diluahkan bebelan yang Generasi Y ini tidak boleh lama fokus. Tapi saya hanya diamkan. Pukul 4, saya berhentikan video dan menamatkan kelas. Sebaik sahaja melangkah menuju ke pintu untuk keluar, tiba-tiba muncul 2 orang pelajar dari kelas itu membawa 2 biji kek. Kelas dengan serentak menyanyikan lagu Hari Jadi.

Terharu? Ya, tapi saya lebih kepada terkejut. Tapi belum sampai tahap nak nangis....ehehehe...
Bukan, saya bukan pensyarah kesayangan pelajar. Tapi saya memang suka 'engage' dengan pelajar. Saya cuba ingat semua nama pelajar saya. Saya tahu betapa seronoknya kita bila pensyarah ingat nama. Saya ingin ajar mereka lebih dari Spacecraft Design. Saya ingin ajar kehidupan. Saya ingin ajar mereka cara berfikir. Saya ingin ajar mereka cara berkomunikasi. pendek kata, saya kalau boleh ingin lihat pelajar saya mempunyai soft skill yang tiptop dan bukan sahaja CGPA yang tinggi .


Tapi agak terkilan juga, saya masih belum berjaya 'tarbiyah' mereka. Ajak mereka betul-betul kenal tuhan. Doakan saya temui caranya.

p/s: Pernah org kata pada saya, saya ni terlalui kecil nak jadi lecturer. Nanti kena buli. eheheh ;)

Thursday, June 20, 2013


Salam, 

Dah lama menulis.. Ni tulis sebab nak promote bisnes. ehehhee..jgn marah yer!

Nak promote hamper untuk kanak-kanak. Tujuannya supaya budak2 lebih excited nak sambut Ramadhan. Kita patut trend sekarang. Bukan sekadara meriah hari raya puasa, tapi ramadhan lebih meriah lagi.
Nampak mah al yer? Sebenarnya pek ni ada buku Ahlan wa sahlan Ya Ramadan yang boleh dipersonalized dengan nama anak/adik/anak sedara kita sebagai watak utama. Menarik kan?

Selain tu ada button badge I'm fasting, Alhamdulillah... untuk galakkan anak berpuasa. Kita nak anak-anak seronok tengok pencapaian puasa mereka, so, kami masukkan sekali carta ramadhan yang boleh di'kaler'. Selain tu ada kismis minda dan chocodates yg sedap

Nak order? Boleh email niasouq@gmail.com atau silalah ke facebook Nia Souq dan laman webnya : niasouq.com.my

tak pun komen saja di sini :)

Sunday, April 21, 2013

Que Sera Sera

Assalamualaikum wbt,

Pernah nyanyi lagu Que Sera Sera?

When I was just a little girl
I asked my mother, what will I be
Will I be pretty, will I be rich
Here's what she said to me.

Que Sera, Sera,
Whatever will be, will be
The future's not ours, to see
Que Sera, Sera
What will be, will be.

When I was young, I fell in love
I asked my sweetheart what lies ahead
Will we have rainbows, day after day
Here's what my sweetheart said.

Que Sera, Sera,
Whatever will be, will be
The future's not ours, to see
Que Sera, Sera
What will be, will be.

Now I have children of my own
They ask their mother, what will I be
Will I be handsome, will I be rich
I tell them tenderly.

Que Sera, Sera,
Whatever will be, will be
The future's not ours, to see
Que Sera, Sera
What will be, will be.

Ya, masa depan kita hanya Allah yang tahu. Tapi kita juga berperanan mencorak masa depan.

Percaya atau tidak, saya masih tertanya-tanya pada diri. Dalam masa 10 tahun akan datang saya mahu jadi apa?

Saya masih ada beberapa senarai apa yang saya ingin lakukan dan jadi dalam masa 10 tahun. Tapi yang ultimate masih tidak ada. Sejak berbisnes buku ini, saya memang terasa nak majukan perniagaan buku ini. Tapi setelah masuk sekolah bisnes Alam maya, baru saya tahu buka kedai buku adalah sesuatu yang berisiko tinggi. Modal tinggi! Di sekolah bisnes, saya di ajar untuk memulakan perniagaan tanpa modal atau modal yang serendah mungkin.  Jangan berhutang untuk memulakan perniagaan. Itu bukan cara Nabi berniaga.

Saya dah nampak sikit-sikit, yang 10 tahun akan datang saya nak jadi fulltime housewife dengan perniagaan yang mantap. Taknak jadi lecturer ke? Soalan cepu emas...ehehehe. Jadi lecturer tu mmg menarik, tapi bakat yang saya nampak pada diri ini adalah cenderung untuk berniaga. Jadi lecturer semua kena buat sendiri (tak pun student hehehe). Tapi saya amat berbakat dalam planning atau sebagai mastermind. Dengan kata lain, berbakat jadi boss. ehehehhe...

Saya ingin jadi jutawan di dunia dan akhirat. InsyaAllah saya mahu menyumbang sebanyak mungkin pada agama.Harta mahupun jiwa. Doakan yer!

  © Blogger template 'Isolation' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP