Tuesday, March 29, 2011

Luasnya

"Rasulullah S.A.W bersabda :
Allah berfirman "Wahai anak Adam, selama kamu berdoa dan berharap kepadaKu nescaya AKu ampuni segala dosamu yang telah lalu dan Aku tidak akan pedulikan lagi. Wahai anak Adam jika dosa-dosamu membumbung setinggi langit lalu kamu minta ampun kepadaKu pasti Aku ampuni.

Wahai anak Adam seandainya kamu datang kepadaKu dengan dosa sepenuh bumi, sedangkan ketika menjumpaiKu (mati) kamu tidak menyekutukan Aku dengan sesuatu pun, nescaya Aku berikan kepadamu ampuanan seluas bumi itu""
(Hadis riwayat At-Tirmidzi)

Allahu Akbar! luasnya pengampunan Allah!
Luasnya harapan yang diberikan...

Seburuk mana pun keadaan yang sedang kita hadapi, Allah masih menyediakan jalan keluarnya. 
Sejahat manapun diri kita, pasti ada jalan kembali kepadaNya.

Jom berlari kepada Allah....♥♥♥

Sunday, March 27, 2011

Sesat

"Kenapa Iqra yang pertama sekali diturunkan ye?" Dia bertanya lagi selepas pelbagai soalan telah diajukan.
"Eh you ni banyak sangat tanya, you ni dah sesat la! " kawannya fed up dan berlalu.

"Last week Along pergi program dengan kakak-kakak. Program Baitul Muslim. Nak kata kursus kahwin pun bukan la kursus kahwin.Tapi best la dan banyak manfaat. Last two week pun along ada pergi program juga" katanya di corong telefon.
"Eh..along ni dah ikut syiah ker?" suara di corong yang satu lagi bertanya..

Apakah?huhuhuhu....

Dua situasi itu adalah situasi sebenar (tapi mungkin dialog dah agak berubah sedikit tapi masih mengekal intipati perbualan).Adik-adikku telah bersama share pengalaman mereka di dalam usrah semalam. Aku hanya mampu tersenyum kerana ini mengingatkan kepada mama di rumah sana. 

" Bawa usrah tu elok-elok. Jangan sampai sesat pula" pesan mama. 

Sebenarnya, reaksi yang diterima adik-adikku itu adalah reaksi normal lebih-lebih lagi mereka yang tidak terdedah dengan usrah dan halaqah ini. Mungkin apa yang diketahui mereka (mungkin tertanam di fikiran mereka) bahawa usrah ni adalah satu aktiviti underground berkumpul dan berbincang untuk menjatuhkan kerajaan. Maka, ada yang mark orang usrah adalah org PAS (orang pas jangan marah..ini adalah realiti apa yang orang fikirkan). Ada juga yang merasakan, bila duduk berkumpul, berbincang, tak buka kitab kuning...maka ini adalah agenda ajaran songsang yang dibawa oleh individu-individu tertentu. Sesuatu yang tidak biasa dilakukan. Dirasakan 'alien' lebih-lebih lagi membincang sesuatu di luar 'mazhab yang dianuti' dan terus bertindak melulu menuduh kita sesat!

Aku tak menyalahkan ibu bapa mahupun individu yang melemparkan tuduhan palsu, atau menyangka bukan-bukan mengenai usrah. Situasi ini berlaku adalah kerana di Malaysia sendiri banyak sangat ajaran sesat. Ibu bapa mana yang tak takut dengan perkara ini terjadi pada anak mereka. Maka mereka akan lebih berhati-hati. 

Ada juga individu yang tak suka bila kita cuba mencari kebenaran. Katanya Islam itu memang benar tak perlu di question banyak-banyak lagi. Nanti kita boleh sesat! 

Ya, kita tahu Islam itu benar tapi adakah salah untuk bertanya supaya kita boleh yakinkan hati kita dengan kebenaran. Teringat kisah Nabi Ibrahim yang meminta Allah membuktikan kekuasaanNya. Bukan Nabi Ibrahim A.s tidak mempercayai Allah, tapi untuk meyakinkannya lagi.
Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim (merayu dengan) berkata: "Wahai Tuhanku! Perlihatkanlah kepadaku bagaimana Engkau menghidupkan makhluk-makhluk yang mati?" Allah berfirman: "Adakah engkau belum percaya (kepada kekuasaanku)?" Nabi Ibrahim menjawab: "Bahkan (aku percaya dan yakin), akan tetapi (aku memohon yang demikian ialah) supaya tenteram hatiku (yang amat ingin menyaksikannya).......(ila akhir ayah)" (2:260)
Kita bertanya buka untuk menyesatkan diri. Bertanya untuk memahami dan mempelajari dan tidak mengambil sesuatu membuta tuli. Bila kita faham kenapa kita kena buat sesuatu...InsyaAllah jawapan nya memang semua dah ada. Tinggal untuk kita mencari. Dan kita akan lebih cenderung untuk berbuat sesuatu atas sebab keinginan kita sendiri menurut kefahaman yang kita perolehi. Bukan sekadar mengikut.Natijahnya, kita akan lebih ikhlas dan perubahan kita adalah atas pilihan sendiri.

Dan sepanjang pencarian ini kita kena sentiasa berdoa agar kita dilorongkan kepada kebenaran kerana kita tahu syaitan sentiasa ingin mengmabil peluang untuk menyesatkan kita. 

Kita juga tidak mahu bertaqlid atau mengikut sesuatu membuta tuli hanya kerana ayah emak nenek moyang kita dahulu lakukan. 

"Saya buat macam ni, sebab ayah saya pun buat macam ni"
"Saya buat macam ni sebab dulu ustazah ajar macam ni. Yang awak buat tu tak betul la"..

Dan apabila dikatakan kepada mereka" Turutlah akan apa yang telah diturunkan oleh Allah" mereka menjawab: "(Tidak), bahkan kami (hanya) menurut apa yang kami dapati datuk nenek kami melakukannya". Patutkah (mereka menurutnya) sekalipun datuk neneknya itu tidak faham sesuatu (apa pun tentang perkara-perkara ugama), dan tidak pula mendapat petunjuk hidayah (dari Allah)?(2:170)
Janganlah kita berfikiran seperti fikiran jahiliyah. Yang mengikut sesuatu dengan membuta tuli tanpa tahu hujung pangkal. Biarlah apa yang kita lakukan, kita tahu daripada mana sumbernya. Dan sumber itu haruslah yang asli iaitu Quran dan sunnah.

Kita beribadah bukan sekadar ikut-ikutan. Kerana itulah ayat pertama yang diturunkan adalah Iqra' yang sinonim dengan menyuruh kita untuk mencari pengetahuan dan pengetahuan itulah yang menjadi penyuluh kepada kebenaran.


Tapi, ramai umat Islam malas untuk berfikir, malas untuk untuk cari kebenaran. Ayuh! keluarlah dari kepompong kemalasan untuk berfikir itu. Kita harus berfikir. Kita harus kenal Islam. Lets start with the question ...

Kenapa kita dijadikan?

Selamat berfikir! 

Monday, March 21, 2011

Bila kau rasa getarnya..

Jika kau selam hati ini, 
pastinya engkau kan mengerti, 
betapa tulusnya cintaku pada diriMu..

dan bila ku rasa getarnya......

(lirik lagu yang dah diubah...peace!)

Dan bila aku merasakan getarnya hati ini, terus bersemangat!..(rasa macam nak melompat boleh?) Getar hati bila merasakan cinta pada Allah yang sangat-sangat tu. Atau bak kata adik manisku zaza..yang 'horror' tu...

Kalau hendak diukur tahap iman sekarang, mungkin boleh dikatakan berada di tahap yang tinggi setelah diboostkan dengan pelbagai program sepanjang seminggu dua ini. Ada program jaulah (jalan2) Andalusia, program Mabit (qiyam), dan beberapa daurah. Dan program-program ini berterusan hingga ke bulan hadapan sebelum masing-masing busy untuk exam (dan diri sendiri busy menulis thesis)

Ditambah lagi melihat mutarabbi-mutarabbiku yang juga sedang bersemangat untuk memulakan langkah sebagai seorang daie. Alhamdulillah...thumma Allahmdulillah. Allah yang telah mencampakkan hidayah ke dalam hati-hati mereka. Nikmat apa yang lebih asyik dan sangat best dari Allah jika bukan melihat hidayah itu telah menjadi agen yang merubah mereka menjadi hamba yang lebih baik. 

Melihat semangat mereka di Germany yang menjadi perintis dakwah di sana, melihat adik-adikku di sini semakin commit dengan usrah, dan semakin bersemangat untuk berubah. Sangat best okay! 

Iman yang menggerakkan

Terkadang, kita malas dan rasa lemah dalam melakukan kerja-kerja dakwah. Malas kita antara sebabnya adalah lemahnya hubungan dengan Allah.

Lemah hubungan dengan Allah = Lemah iman 

Iman yang lemah, ibarat ais yang menyejukkan... membekukan hati. Tiada gelojak. Tiada semangat. Kerana... iman itu yang menggerakkan! Iman itu sepatutnya menjadi seperti haba, yang memanaskan atom-atom, memberikannya tenaga,seterusnya atom-atom akan bergetar dan bergerak malah boleh menyebabkan perubahan pada satu keadaan kepada keadaan yang lain. Maknanya, iman juga adalah agen pengubah!

Maka apabila kita menyebut tentang perubahan atau penambahbaikan, iman yang patut menggerakkan! dan iman patut Diboostkan! 

Mari boost Iman!

Untuk boost iman adalah sama seperti nak mengubatkan hati. ala...yang 5 perkara tu..

1)Baca quran : Bukan setakat baca, malahan cubalah tadabbur dan menjiwa setiap Ayat-ayat cinta Allah yang dibaca itu.Kalau ada waktu lapang bacalah...tak kira di mana pun.

2)Solat malam : Cubalah bangun solat malam. Memang sukar.. tapi Insyaallah kalau kita latihkan diri dan ada keinginan yang kuat pasti Allah akan bantu kita. Bangun atau tidak kita di malam hari itu bergantung juga kepada aktiviti kita seharian di waktu siang. Jadi, di siang hari buatlah kebaikan sebanyak mungkin...jangan asyik buat perkara lagha jer.

3)berkumpul dengan orang-orang soleh: Ini memang sangat-sangat membantu. Jangan miss usrah! kalau ada program, cubalah untuk hadiri kerana di dalam program la kita nak jumpa orang-orang yang soleh ni. 

4)Banyak berpuasa : Bila berpuasa, kita akan rasa banyak masa, rasa lebih mudah dan lebih cergas nak beribadah dan kita akan menjaga diri kita dari melakukan maksiat.

5) Sentiasa berzikir : Ingat allah di mana sahaja. Bukankah mengingati Allah itu hati akan jadi tenang ? :)

Selain daripada itu, perkara yang sangat membantu diri ini untuk menaikkan iman adalah dengan meninggalkan jahiliyah-jahiliyah yang ada. Kalau ada couple...mesti hati rasa tak tenteram, Asyik teringat pasangan...so mcm mana nak buat yang no 5 kat atas tu kan? Tak pun kalau suka tengok cerita korea, main game.. atau yang sewaktu dengannya, macam mana nak habiskan masa dengan buat yang no 1 tu kan? (kalau tgk korea kan mcm susah nak stop sampailah ending yang of course bersiri2 ceritanya). Kalau sibuk mengumpat, maknanya kita ni duk berkumpul dengan orang2 yang opposite no 3 tu kan?

dan banyak lagi jahiliyah yang lain.....

Getaran Iman

Cinta...menggetarkan jiwa. Cinta pada Allah akan menggetarkan iman. Tumpahkanlah seluruh cinta kepada Allah.Ikutilah apa yang diajar oleh junjungan tercinta kita...
"Katakanlah "Jika kamu mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu" allah Maha Pengampun,Maha Penyayang" (3:31)
Kita selalu sibuk nak baiki hubungan kita dengan orang yang kita cintai. Tapi selalu lupa nak baiki hubungan dengan Allah....

Mari berlari mengejar Allah..nanti Allah datang lebih laju dari itu. :)

Semoga kita bersama-sama dapat meraih cinta Allah, meningkatkan keimanan dalam diri, dan menggerakkan diri untuk bersama-sama menegakkan din ini.

Wahai orang-orang beriman! Jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan mengukuhkan kedudukanmu (47:7)
Tak terngiurkan dengan janji Allah ini?

Thursday, March 17, 2011

bidadari

salam..

idea tak datang untuk menulis...so layan dulu lagu yg naqibah i dedicatekan..


Bila yakin tlah tiba,
Teguh didalam jiwa
Kesabaran menjadi bunga

Sementara waktu berlalu
Penantian tak berarti sia sia 
Saat perjalanan adalah pencarian diri

Laksana Zulaikha jalani hari
Sabar menanti Yusuf sang tambatan hati
Dipenantian mencari diri
Memohonkan ampunan dipertemukan

Reff
Segera kan kujemput engkau bidadari
Bila tiba waktu kutemukan aku
Ya Ilahi Robbi keras ku mencari diri sepenuh hati
Teguhkanlahku dilangkah ini
Dipenantian hakikat diri
Dan izinkan kujemput bidadari
Tuk bersama menuju Mu sepenuh hati...

Kini yakin tlah tiba
Teguh didalam jiwa
Kesabaran adalah permata

Dan waktu terus berlalu
Penantian tak berarti sia sia
Saat perjalanan adalah pencarian diri

Laksana Adam dan Hawa
Turun kebumi terpisah jarak waktu
Dipenantian mencari diri
Memohonkan ampunan dipertemukan

Bidadari tlah menyentuh hati
Teguhkan nurani
Bidadari tlah menyapa jiwa 
Memberikan makna


Thursday, March 03, 2011

to love and to be loved

Bismillah..

Hidup ini penuh ujian bukan?

Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? (29:2)
Setiap manusia itu ada ujiannya yang tersendiri. Yang buat PhD ni pun ujian berbeza-beza. Yang single ujiannya lain. Yang dah kahwin pun ujian nya berbeza. Jika sebelum kahwin, mungkin kita fikirkan kalau kahwin banyak selesaikan masalah. Tapi bila dah kahwin macam-macam lagi masalah yang timbul.

Sebut mengenai masalah perkahwinan ni, kadang-kadang sendiri pun jadi gerun. Lagi-lagi bila menjadi pendengar setia masalah a.k.a kaunselor tidak bergaji. Bukan seorang dua...ramai! gerun tau!!!Lepas satu, satu masalah yang timbul. Tapi kebanyakannya masalah timbul sebab sikap tidak bertanggungjawab pihak lelaki. (of course la kan sebab yang mengadu tu kawan perempuan. Belum terima lagi masalah dari pihak lelaki..hopefully takde la). Sampai terfikir...teruk sangat kah lelaki sekarang?

Tapi, disebalik banyak masalah yang didengari, banyak pengajaran yang boleh diambil. Mungkin itu hikmah Allah tidak datangkan lagi jodoh ini. Supaya diri ini belajar, dan terus belajar dari orang lain. Dan mungkin juga diri ni masih belum mantap (bersedia) 100% untuk masuk ke alam perkahwinan. Allah knows the best. Dia akan berikan sesuatu pada waktu yang memang sesuai untuk kita.Husnuzon dengan Allah :)

Memang kasihan dekat yang bermasalah itu. Kalau ikut kita yang single ni memang kita pikir baik tinggalkan jer lelaki yang tak bertanggungjawab tu. Tapi tu laaa, bila baca balik apa yang kak nina cakap dalam blog dia..memang betul.Orang yang dah kawin jer tau mcm mana perasaannya...to love and to be loved...

Aku doakan semoga Allah kurniakan mawaddah dan sakinah dalam rumahtangga kalian....

Untuk kak nina...nah, lagu yang boleh dedicate dekat abg fairuz... :) Mesti dia suka....

 

  © Blogger template 'Isolation' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP