Sunday, August 29, 2010

Subhanallah



Tuesday, August 24, 2010

Kita melihat bulan yang sama

 diambil sewaktu pulang dari terawih

Malam ini, cuba kau pandang ke langit..

Kita tidak jauh,
kerana kita masih melihat bulan yang sama...

Sudah hari ke 15.
Bagaimana amalmu?
Sewaktu berterawih tadi,
tiba-tiba rasa sayu,
kerana akan ditinggalkan Ramadhan
tidak lama lagi.

Wajiblah diri ini terus meraikan kehadirannya
seolah-olah tidak mahu melepaskannya pergi.
Semoga kita jumpa malam yang lebih baik dari seribu bulan itu.
Dan perbanyakkanlah doa,
fasa kedua ini adalah fasa untuk mendapatkan keampunan Allah.

Selamat beribadah!
Semoga semakin kencang ibadahmu...

Mimiamilia,
malam 15 Ramadhan,
@ Glasgow uni library,

Friday, August 20, 2010

Kerana cinta pada yang Esa..

Tiba-tiba terdengar semula lagu ni ketika nak mendengar kuliah online. Terus menggamit kenangan, err....12 tahun dulu. Baru teringat, di sini sebenarnya bermula tarikan kepada pentarbiyah diri. Perkampungan Menara Gading anjuran PKPIM yaang sangat best. Tahun seterusnya ketika di matrikulasi sekali lagi turut serta dalam program ini bukan sebagai peserta, tetapi sebagai co-facilitator. Bila masuk tahun satu di universiti terus hancus..tarbiyah mana..usrah pun mana..Isk!. Semoga Allah ampunkan kesalahan yang lalu. 

Enjoy the song..



Sedikit nota dari kuliah online:

Bagaimana nak meningkatkan taqwa? (dari Said Hawa) :

1.Membaca, mentadaburi al quran

2.Bermujahadah menghadapi kesusahan (4 rukun mujahadah) 
  - uzlah: bukan menjauhi org. tapi uzlah jiwa....berada dalam masyarakat tetapi hati tidak sama dalam maksiat.
  - memperbanyakkan berdiam diri daripada berkata2 perkara yang sia-sia.
  - banyakkan berlapar iaitu kurangkan makan atau berpuasa
  - Kurangkan tidur, banyak berjaga.

3.Berpuasa 

4.Meningkatkan pengetahuan untuk mengenal Allah (makrifatullah)

Wallahua'lam

Salam ramadhan.

Tuesday, August 17, 2010

Minta maaf

Bismillah,

Dah lama tak nangis. Tetiba nak nangis. Nak nangis sebab rasa dah buat orang rasa offended tapi sebenarnya sangat tak bermaksud. Ya Allah ampunkan dosa ini. Astagfirullah...

Kepada sesiapa pun yang membaca dan orang di sekitar hidup saya ni, yang rasa offended with my words, saya sangat2 minta maaf. Siapa lah saya nak judge orang lain. Siapa lah saya nak katakan sesuatu yang saya pun tak tahu. My knowledge is far behind from others. Saya bukan ustazah, saya masih menimba ilmu. Saya bukan lah solehah...tapi saya berusaha menjadi solehah. Banyak salah dan silap disepanjang jalan saya tempuh ni. Jika saya  tersalah tegurla..tegurla sebelum saya terus buat salah.

Minta maaf sekali lagi.

p/s: My aim taknak buat org rasa marah//kecik hati sepanjang ramadhan dah tak tercapai. Takper..terus berusaha..semoga Allah bantu..

Monday, August 16, 2010

Mencari cinta Ilahi, hari ke 6 : Jom belajar Quran.

Bismillah,

Alhamdulillah, sudah masuk hari ke 6. Cuba toleh sebentar 6 hari yang telah berlalu. Adakah bertambah amalan? Adakah amalan masih istiqamah? Adakah malam sudah dihidupkan? alangkah rugi jika 6 hari itu berlalu tanpa apa-apa pertambahan dalam amalan. Malahan lebih rugi jika hanya mendapat lapar dahaga di bulan Ramadhan ini.

Entah berapa ramai yang setiap kali berdiri solat terawih, mengharap-harap imam habis segera. Setiap kali masuk hari baru, berfikir-fikir apakah menu berbuka puasa ataupun, menghitung-hitung berapa hari lagikah hendak berhari raya, sudah siapkah kelengkapannya. 

Ramadhan ini adalah bulan untuk kita bershopping pahala, bukan bershoping sakan untuk berhari raya.Allah memberi pelbagai ganjaran menarik, adakah kita sudah mula merebutnya? Jualan murah pahala yang hanya berlaku sekali setahun selama sebulan.

Kita patut mempunyai target untuk dicapai pada bulan yang mulia ini. Jika masih belum set target, masih ada masa. Baru 6 hari berlalu...hari-hari yang akan datang masih boleh kita penuhi dengan amalan jika diizinNya.

Mungkin salah satu target adalah menghafal beberapa surah. Oleh itu, aku mengajak kawan-kawan sekelian, bukan sahaja untuk menghafal tetapi mempelajari dan memahami surah yang dihafal. Kita mulakan dengan juz amma.

Mungkin kuliah di sini(sila klik) ini dapat membantu kita memahami Surah-surah dalam juz amma.

Brother Nouman, spekar yang memberikan kuliah2 tersebut ada mengatakan bahawa keruntuhan moral, sprititual,intelektual dan psikologi umat Islam sekarang adalah kerana hubungan dengan Al Quran itu hampir tidak ada. Kita membaca Quran , tetapi hanya sekadar baca dan langsung tidak memahami. Jika tidak memahami bagaimana mahu meresap ayat-ayat Allah itu ke dalam jiwa/hati seterus mengubah diri kita?

Oleh itu, ambil kesempatan Ramadhan ini untuk mempelajari Al Quran. Semoga Allah permudahkan untuk kita semua mempelajarinya dan Allah berikan cahaya ke dalam hati kita agar mudah memahaminya. Jika kita ada usaha, InsyaAllah Allah akan membantu.

Jom, target untuk hafal dan pelajari sekurang-kurang separuh Juz Amma...

p/s: Ucapan raya untuk semua di sini . Agaknya bila org baca mesti kata, tiap2 tahun pun muka ni keluar...bila  la dia nak habis belajar. Hihihihi...doakan dimudahkan yer!

Friday, August 13, 2010

Mencari cinta Ilahi, hari ke 3

Bismillah.

Alhamdulillah, hari ini kita melangkah ke hari ke tiga. Semoga amalan terus istiqamah hendaknya. Terasa sangat ketika berterawih pada malam pertama, diri rasa bersemangat. Semalam, terasa sedikit kepenatan berdiri. Sengaja memilih untuk berterawih di masjid yang membacakan satu juzuk semalam dalam solat terawih. Sambil bersolat sambil membaca Al Quran bersama imam.

"Kat sini terawih 1 juzuk sehari ma. Terawih habis pukul 12 malam." ujarku ketika bersembang dengan mama di telefon pada hari pertama Ramadhan.

"Lamanya..." balasnya.

"Takpe, sambil tu pegang la quran kecil dan baca dengan imam sekali. Takdelah ngantuk"

"Eh, boleh ke buat macam tu.tak batal ke gerak-gerak?" Mama tanya.

"Tak la,Mazhab syafie jer yang cakap pasal gerak lebih tiga kali tu batal. Pergerakan tu pun pergerakan yang besar. Tapi mazhab lain tak cakap pun pasal ni" aku sambung.

Untuk menguatkan hujah di atas, aku cuba cari rujukan mengenai masalah pergerakan ni. Rata-rata mengatakan tidak batal solat.Tiada dalil Al Quran dan Hadis mengenai hal ini. Hanya daripada pendapat imam Syafie sahaja berdasarkan kaedah berhati-hati agar tidak merosakkan solat. (tapi ada juga yang kata tak jumpa dalam kitab Syafie pun hal ini. waalhua'lam).

Ada satu hadis yang menarik mengenai hal ini.

“ Sesungguhnya baginda rasulullah salallahualaihiwasalam sedang bersolat di rumah dan pintu rumah terkunci dari dalam maka aku ketika itu baru pulang dan cuba membukanya maka baginda pun berjalan dan membuka pintu untuk aku, kemudian kembali kepada tempat solat baginda dan sesungguhnya pintu itu mengadap kiblat” (Hadith Hasan, riwayat Tirmidzi no.598 dan Abu Daud no. 910 ).
Teringat ketika Ramadhan di Mesir 3 tahun lepas. Majoriti datang membawa Al quran. Ada yang duduk dan letak Quran di atas stand. Ada yang memegang sambil berdiri. Ketika tu, memang belum memiliki quran kecil lagi. Balik Malaysia selepas itu terus sahaja aku beli.


Jadi, nasihatku pada orang di Malaysia, yang pergi ke masjid yang imamnya baca hingga satu juz, bawalah bersama Quran kecil tu. Dah banyak jual di Malaysia dalam pelbagai warna. Ikut sama imam membacanya supaya kita tak mengantuk ketika solat terawih. Supaya kita lebih merasai nikmat berterawih itu. Jika berterawih dan tidur...errrr...dapatkah kenikmatan terawih tu? ke dapat nikmat tidur? heeeee... ;)

Selamat berbuka/bersahur!

Thursday, August 12, 2010

Jambatan akhirat

Bismillah..

Allah Maha Lembut tadbirNya (serta melimpah-limpah kebaikan dan belas kasihanNya) kepada hamba-hambaNya; Ia memberi rezeki kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut peraturan yang telah ditetapkan), dan Dia lah Yang Maha Kuat, lagi Maha Kuasa.(19)
Sesiapa yang menghendaki (dengan amal usahanya) mendapat faedah di akhirat, Kami akan memberinya mendapat tambahan pada faedah yang dikehendakinya; dan sesiapa yang menghendaki (dengan amal usahanya) kebaikan di dunia semata-mata, Kami beri kepadanya dari kebaikan dunia itu (sekadar yang Kami tentukan), dan ia tidak akan beroleh sesuatu bahagian pun di akhirat kelak. (20) - (Surah Ash Shura)
Alhamdulillah, sudah berlalu hari pertama Ramadhan. Hari pertama yang penuh semangat. Semoga terus istiqamah amalannya hingga bila-bila pun.

Allah itu Maha lembut dan Maha adil. Dia mengurniakan rezeki dan nikmat tanpa mengira agama mahupun keturunan. Sesiapa yang berusaha Allah akan membalas setimpa dengan usahanya. Cuma yang membezakan kita dan yang kafir, usaha mereka hanyalah untuk faedah di dunia. Namun kita, jika usaha diniatkan hanya kerana Allah, InsyaAllah taala, kita akan mendapat kebaikan di dunia dan akhirat.

Jika kita reflek ayat ke 20 itu, kita seharusnya membuat hubungan amalan atau usaha kita di dunia dengan akhirat. Kita selalu mengatakan, dunia adalah jambatan akhirat. Tapi sejauh mana jambatan yang kita bina itu betul-betul sampai ke akhirat? Cuba kita check diri kita semula, adakah kita bekerja setiapa hari 9 pagi hingga 5 petang (atau lebih) kita ada niatkan untuk kebaikan akhirat. Ataupun, adakah selama kita belajar buat phd atau degree dan sebagainya kita jadikannya sebagai ibadah? 

Syarat utama agar usaha kita itu dapat kita buat 'connection' untuk akhirat ialah usaha itu tidak melanggar syariat Allah. Kerana itu niat tak menghalalkan cara. Walaupun niatnya sedekah atau untuk beramal, yang dilarang tetap dilarang. Tetap tidak akan mendapat apa-apa kebaikan malahan boleh mendapat dosa. 

Di bulan Ramadhan ini, mari kita semak semula kehidupan diri kita. Adalah satu kerugian yang besar jika setiap apa yang kita lakukan di dunia, kita tidak memikirkan sahamnya di akhirat kelak. Hidup ini ibadah. Dijadikan kita juga untuk beribadah kepada Allah.Ibadah untuk Allah itulah saham kita di akhirat nanti. Itulah usaha yang menghubungkan dunia ini dengan akhirat kelak. Dan Allah melihat usaha yang kita lakukan, bukan hasil usaha yang dilakukan.

Jadikan setiap perlakuan kita hanya kerana Allah. Ia bukan sahaja mendorong kita untuk terus  berbuat amalan yang baik, malah mencegah kita melakukan kemungkaran. Mana mungkin kita mencuri dan kita niatkan kerana Allah. Setiap kali kita berbuat kemungkaran, sesungguhnya ketika itu tiada iman dalam hati. 
"Tidak mencuri sang pencuri pada ketika dia mencuri dia beriman"
Semoga Allah terus mengurniakan nikmatnnya kepada kita. Kita sebagai seorang hamba yang bersyukur  haruslah menunjukkan rasa kesyukuran dengan mentaati Allah dan Rasul dan meninggalkan larangannya. 

Selamat menjalankan ibadah di bulan Ramadhan! Semoga ibadah kalian memberi kebaikan di akhirat.

Tuesday, August 10, 2010

Berpeluangkah kita?

Salam,

Lagi beberapa langkah hendak sampai. Tapi bila Allah dah tetapkan kita tidak akan sampai, makanya perjalanan kita akan berhenti jua. Baru sahaja menerima berita kematian Tok Om, datuk sedara sebelah ayah yang agak rapat dengan keluarga kami. Hanya sehari sebelum Ramadhan. Hari raya tahun ni mesti agak kurang meriah (walaupun diri sendiri tak raya di Malaysia tahun ni) kerana rumah Tok Om adalah rumah wajib yang akan kami sekeluarga singgah untuk berhari raya. 
"...Maka apabila ajalnya tiba, mereka tidak dapat meminta penundaan atau percepatan sesaat pun" (An-Nahl : 61)
Di Malaysia, sudah confirm esok puasa. Di sini, masih menunggu-nunggu. Entah sempat atau tidak sampai ke Ramadhan. Hanya Allah yang tahu. Tapi sangat berharap Allah panjangkan umur untuk sampai ke Ramadhan yang sudah sangat dekat ini. Semoga kita berpeluang menjalani ibadah puasa tahun ini.

Selamat Berpuasa semua!

Monday, August 09, 2010

Ahlan Ya Ramadhan...

Dia datang lagi,
Kali ini azamku lebih kuat.
Akan ku peluk eratnya
Akan ku hiasinya
Akan ku dampinginya

Dia datang lagi,
Biar kali ini 
aku lebih bersungguh
seolah aku takkan bertemunya lagi
seolah ini adalah terakhir bersamanya

Dia datang lagi 
Ahlan Ya Ramadhan
Yang ku tunggu-tunggu
Semoga Ramadhan kali ini
lebih bermakna....

p/s: Selamat beramal di bulan Ramadhan untuk semua. Mohon ampun dan maaf atas segala kesalahan yang ada. Bersama-samalah kita melipatgandakan amalan dan semoga ibadah kita diterima oleh Allah....

Memenuhi PanggilanMu

Al Hawa

Bismillah,

Tinggal beberapa hari untuk melangkah ke bulan yang dinanti-nanti. Seolah-olah menanti kedatangan yang disayangi. Semoga Allah panjangkan umur supaya berpeluang menghirup udara Ramadhan nanti.

Semakin hampir Ramadhan, semakin kuat di uji. Terkadang hati tertanya-tanya, adakah syaitan sedang berusaha dengan berlipat ganda di hujung-hujung waktu sebelum terikatnya mereka sepanjang bulan ini. Betapa payah melawan nafsu yang sentiasa cuba diperindah oleh syaitan.Al Hawa sentiasa bertarung dengan iman dalam hati.  

Terkadang diri sangat lemah. Rasa sesak nafas untuk terus bermujahadah. Iman dan Al-Hawa terus berperang.
"Jauhkanlah dirimu dari sebarang al-hawa yang tidak bernama Islam" Amaran Maimun bin Mahran Rahimullah.
Dan peringatan dariNya,
"Maka barangsiapa yang melampaui batas, dan mengutamakan hidup di dunia, maka sesungguhnya nerakalah tempat duduknya.Adapun orang yang takut akan kebesaran Tuhannya, dan menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, Maka sesungguhnya syurgalah tempat duduknya" (An Naziat 37-41)
Dan terus diingatkan hamba yang lemah ini,
 "Kalau sekiranya al-haq mengikut al hawa nereka, nescaya binasalah langit dan bumi dan apa-apa yang ada di dalam keduanya" (Al-Mukminun 23:71)
Namun, ada ketika diri hampir tewas.Ketika tangan mencapai telefon, jari mula hendak mendail, datang peringatan dalam hati. Allah itu Maha Melihat! Berzikir itu bukan hanya mengucapkan, tetapi berzikir itu mengingati Allah ketika kesalahan hendak dilakukan...

Tiada jalan tengah, sama ada syariat Allah ataupun hawa-hawa orang yang jahil (Syed Qutb, Fi zilal Quran).

Mana satu yang jalan yang kau pilih?

Syaitan itu tahu titik lemahku. Sedaya upaya dia cuba mematahkan semangat ini. Dan aku akan terus bermujahadah....

Ya Allah, kepada kau sajalah aku memohon pertolongan. Semoga kau pelihara hati ini dari maksiat. Semoga kau terus berikan kebaikan kepada diri yang lemah ini...bantuku Ya Allah. Amin Ya Rabb..

Yang mengharap pertolongan Allah,
Mimiamilia

Thursday, August 05, 2010

Help me, please...

05082010059

I'm stuck here...
Please help me!

and,
Time is chasing me..


Wednesday, August 04, 2010

Mereka bukan hina

Bismillah..



Aku lihat dia menekuni kerjanya. Bersungguh-sungguh. Puntung-puntung rokok disudut hadapan kedai itu disapu.Bersih.

"Diorang ni buat kerja sungguh-sungguh, walaupun tukang sapu"

Kak Fida menyuarakan apa yang bermain di hatiku.

"Saya baru nak cakap kak. Tu la, walau kerja sebagai tukang sapu diorang memang buat kerja sungguh-sungguh.Omputih memang camni kan"

Itu yang aku perasan. Mereka di sini mereka bersungguh dengan kerja mereka. Tidak payah pergi jauh. Supervisorku mengaku sendiri padaku yang dia bekerja 7 days a week. Walaupun aku tahu sekarang dia mengalami masalah kesihatan tetapi dia tetap berkerja kuat.

"Eventhough I'm sick, I am positive with myself." Itu yang dia katakan kepadaku ketika aku bertanyakan hal kesihatannya. Penting untuk aku tahu sihat dan sakit supervisorku. Perjalanan PhD ku ini sangat terkait dengan dirinya.Setiap hari pun aku doakan supaya dia sihat.

Jika mereka tekun berkerja, bersungguh-sungguh mencapai kejayaan kita sebagai seorang Muslim patut lebih dari itu. Kita sememangnya tahu bahawa Allah suka mereka yang bersungguh-sungguh dengan sesuatu yang kita lakukan.
"Maka apabila engkau telah selesai (dari sesuatu urusan), tetaplah bekerja keras (untuk urusan yang lain)" (Al Insyirah : 7)
Allah Maha Melihat apa yang kita lakukan. Patutnya, kita takut untuk curi tulang. Kita sebagai Muslim mahu jadikan dunia ini jambatan akhirat. Patut kita bina jambatan kita dengan kuat. Kerja kita di dunia ini perlu bersungguh. Bersungguh bukan untuk cepat kaya. Tapi untuk dapat keredhaanNya.

"Akak, dulu saya selalu cakap begini bila nampak tukang sapu : 'Tu la, dulu tak mahu belajar rajin-rajin'. Jahatkan saya?" Aku meneruskan perbualanku dengan Kak Fidah.

Itulah hakikatnya. Dulu aku memandang rendah mereka yang bekerja sebagai buruh kasar ini. Aku merasakan mereka tak cukup berusaha untuk mengubah kehidupan mereka. Hakikatnya,aku salah. Itu adalah rezeki mereka yang telah ditentukan oleh Allah. Mungkin aku nampak mereka penat bekerja dan gaji sedikit, tetapi itu bukan ukuran kebahagian seseorang. Mungkin mereka lebih bahagia. Lebih bahagia dari mereka yang duduk di Pent House tingkat 20.Yang takut bangunan runtuh dek tanah runtuh di bukit sebelah.

Harta kekayaan itu bukan ukuran hidup seseorang. Allah tak pandang semua itu. Yang dipandang adalah keimanan. Jangan kita sibuk kejar kekayaan dunia hingga lupa menambah kekayaan hati kita dengan iman.

Kini, setiap kali aku melihat tukang sapu, aku jadi insaf. Lebih-lebih lagi aku pernah memegang title cleaner 3 tahun lalu. Baru aku tahu perasaan mereka yang membersihkan mangkuk tandas dan najis orang lain. Pekerjaan itu tidak hina. Lebih baik dari menjadi pegawai kolar putih, duduk bekerja di tempat berhawa dingin, dan yang makan rasuah setiap hari. 

Miskin harta itu bukan hina... 
Miskin iman itu yang 'celaka'...

Sunday, August 01, 2010

Kerana cinta Dia lebih hebat!




Bismillah,

Tika aku menulis di sini, aku membayangkan aku berkata-kata dengan tuan punya diri. Rasa ingin memeluknya dan memberi tahu. Cinta Allah itu lebih hebat. Jangan tangisi dengan hilangnya cinta manusia.

Aku sudah melalui fasa kehilangan cinta manusia yang sering di anggap suatu hari nanti dia mungkin akan bersama mewarnai hidup kita bersama-sama. Tapi, itu adalah anggapan dan harapan palsu yang syaitan taburkan pada jalan nafsu kita. Hakikatnya, ketentuan jodoh itu sudah Allah tentukan.

Banyak cerita yang aku sudah dengar. Bercinta 10 tahun tapi tak juga menjadi akhirnya bertemu jodoh hanya setelah berkenalan hanya sebulan. 10 tahun itu bukan masa yang pendek. Penat melayan perasaan. Banyak masa terbuang, apatah lagi dengan wang ringgit. Itu adalah sesuatu yang sia-sia bukan?

Jangan kata aku tidak memahami dirimu. Kerana aku pernah berada di tempatmu. Kerana itu, dengan ikhlas hati aku katakan, tidak perlu engkau rasa bersedih dan tertekan kerana keyakinan pada Allah itu perlu lebih dari segalanya.

Tidakkah kita malu, bersyahadah kepada Allah setiap waktu solat, tapi masih tidak mampu menerima qada dan qadarnya. Sudah ditentukan bila masa kelahiran, rezeki, jodoh dan maut sebelum kita hadir di dunia ini.

Teringat aku pada rakaman kuliah mengenai jodoh yang kudengar dua minggu lalu. Ustazah menekankan bahawa, jodoh itu sudah di tentukan.Tidak perlu sibuk-sibuk mencari boyfriend sebelum berkahwin. Bila tiba waktunya, akan hadir juga pasangan kita dalam bagaimana cara pun. Ya, Bila Allah kata Kun fayakun..akan hadir juga jodoh kita bila tiba masanya. Dan Allah tahu bila waktunya tiba, ian itu adalah waktu yang terbaik untuk kita. Maka, pengharapan hendaklah kita panjatkan kepada Allah.

Teringat juga aku kepada satu soalan yang diutarakan kepada ustazah Maznah ketika program di Birm tahun lalu. Soalannya adakah doa untuk dipermudahkan/dipercepatkan jodoh. Ustazah balas, bukan itu yang patut kita fikirkan, tetapi fikirkan adakah kita sudah bersedia menjadi isteri. Sudah cukup solehah kah kita untuk menggalas tanggungjawab yang berat itu?

Entah, mungkin aku tidak pandai menasihat. Tetapi, jika kau bersedih, tertekan..adakah itu akan mengubah ketentuan Allah? Adakah Allah akan simpati kepadamu lantas memberikan jodohmu segera. Memang ini soalan sinis, tapi aku hanya mahu kau berfikiran rasional. Tidak perlu membandingkan dirimu dengan rakan sebaya mahupun adikmu sendiri. Setiap kita, jodohnya sudah ditentukan. Sebelum tiba waktunya, lebih baik kau berusaha mengejar cinta Ilahi. Cinta yang memberi ketenangan dalam diri. Nyahkan kata-kata manusia yang menekanmu dengan pertanyaan bilakah kau mahu menikah. Kerana bukan mereka yang menentukannya. Kerana kau yakin bahawa Allah sudah meletakkan ketatapan waktunya.

Terus, kau berilah hatimu padaNya, kerana balasan cintaNya akan kau nikmati lebih dari nikmat-nikmat lain yang pernah kau rasai. Cinta Allah itu hebat! Tidak mengundang tekanan, kesedihan, atau apa sahaja yang tidak best! Percayalah!

Kerana Allah itu baik. Maka hanya yang baik-baik sahaja dia mahukan untuk hambaNya...Semoga engkau melihat sinar disebalik kedukaan ini. Kejarlah cinta yang hakiki.



Segeralah..

Kita manusia,
Al Insan.. yang pelupa.
Kadang kita terlupa, kita baru sahaja sujud di tikar sejadah.
Memohon keampunan kepada Allah atas dosa-dosa yang kita lakukan.
Titis airmata mengiringi doa.

Tapi..
kita kembali melakukan dosa. Lemahnya!
Ya kita lemah,
Yang hanya mengharapkan Kekuatan diberikan olehNya.

Kerana kita sering terlupa,
Dan Allah itu Ar Rahim,
maka dalam surat cintaNya,
Dia sering mengulang-ulang,
peringatan demi peringatan.
Dan sungguh, Kami telah menjelaskan berulang-ulang kepada manusia dalam Al Quran ini dengan bermacam-macam perumpaan, tetapi kebanyakan manusia tidak menyukainya bahkan mengingkarinya (17:89)

Setiap kali kau mencalitkan hati mu dengan hitamnya dosa, kembalilah kepada Nya. Jangan jemu! jangan malu! terus-terus mengharap padaNya. Agar kau diberikan kekuatan  dan ditempatkan digolongan mereka yang bertaqwa.
"Dan bersegeralah kamu mencari ampunan dari Tuhanmu dan mendapatkan syurga yang luasnya selaus langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa." (3:133)
Jangan tunggu! Bersegeralah mencari keampunan.Berdoalah agar dosa-dosa kita dihapuskan.. Kerana kita tidak tahu bilakah kita akan dijemputNya...
 Dan Apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku,maka sesungguhnya Aku dekat. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu.Hendaklah mereka itu memenuhi perintahku dan beriman kepadaKu, agar mereka memperoleh kebenaran (2:186)

Yang selalu mengharap keampunanNya,
Mimiamilia
@Glasgow Uni

  © Blogger template 'Isolation' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP